Sunday, May 11, 2014

GARIS, ALOR DAN BENTUK


Pameran yang diberi tema GARIS, ALOR dan BENTUK ini merupakan pameran solo ke-tiga Ambassador Dato’ Mohd Yusof Ahmad. Dua pameran solo sebelum ini telah di adakan di Galeri Universiti Malaya dan Institute of Diplomacy and  Foreign Relation (IDFR). Dalam tempoh waktu setahun, kesungguhan beliau dalam minat yang mendalam terhadap seni lukis terserlah dengan aktiviti berpameran secara solo. Kali ini destinasi Melaka, di Boustion House yang terletak bersebelahan Kota A Famosa menjadi ruang pameran untuk mempamerkan hasil-hasil karya kreativiti Dato’Ahmad Yusof. Pameran kali ini telah menghimpunkan sejumlah karya yang dihasilkan oleh beliau  yang  terdiri daripada pelbagai bentuk, jenis dan medium. Tujuan utama pameran ini adalah untuk memahamkan khalayak akan hasil karya Ambbassador Dato’ Mohd Yusof Ahmad di dalam penghasilan sesebuah karya lukisan dan sekaligus memperlihatkan hasil eksplorasi kreativiti beliau dalam penghasilan lukisan.
Pameran ini boleh dikatakan sebagai lanjutan dari dua buah pameran yang disebutkan pada awal tadi. Sekiranya pameran solo pertama beliau membicara soal-soal kepentingan warna dalam membentuk estetik personal, pameran ini pula menyentuh kepentingan variasi explorasi beliau terhadap garis dan bentuk. Feldman (1981), telah memecahkan fungsi visual kepada tiga bahagian ketika ia cuba untuk meletakkan kepentingan pengalaman seseorang (pelukis) berlandaskan visual iaitu berfungsi secara personal, sosial dan fizikal. Namun ketika ia menulis berkaitan fungsi visual secara personal, yang dititik beratkan adalah ekspresi secara psikologi yang boleh dilihat pada bentukan-bentukan prinsip dan unsur seni yang pelukis ciptakan.

Ini boleh saja dapat kita dilihat pada karya-karya yang dipamerankan didalam pameran ini bersandarkan interpretasi kita sendiri. “Karya seni meskipun dalam arti tertentu mempunyai kemiripan dengan alam, namun ia sudah tercabut dari kenyataan alamiah”. Yang dimaksudkan ‘tercabut’ adalah ketika seni itu diciptakan dan setiap penciptaan seni itu mengambil pola dari prinsip pembentukan simbol. Di sini dapatlah kita fahami ketika melihat karya-karya bekas diplomat ini. Apa yang menjadi kepentingan kepada beliau adalah cubaan-cubaan beliau menterjemahkan alam melalui garis dan bentuk yang di jelmakan ke atas kertas lukisan. Kepelbagaian saiz garis, kepelbagaian warna garis, kepelbagaian jalinan garis dan titik yang muncul merupakan ekspersi beliau. Sementara bentuk-bentuk yang dicitrakan merupakan hasil kemungkinan-kemungkinan yang tercipta dari garis-garis yang beliau eksplorasi sendiri.

Karya dari siri-siri “Lines and Curves”, secara tegas memaparkan kepada kita akan kepelbagaian bentuk, warna dan saiz terhadap garis-garis yang mendominasi lukisan tersebut. Begitu juga dengan karya dari siri “Rumput Syurga”, cubaan beliau dalam merepresentasi rumput amat berbeza, sepertimana yang ada pada dunia realiti yang kita sedari adalah rumput hanya sekadar berwarna hijau atau hijau kekuningan ketika ia kering. Selain dari itu karya-karya yang bersifat spiritual beliau, jelas meletakkan tanda nama “Allah” di atas permukaan garis-garis yang dibentuk dengan pelbagai warna. Bentuk-bentuk utama yang sering kita lihat seperti segitiga, bulat , segi empat pula menjadi pilihan beliau sebagai salah satu reka corak komposisi yang beliau ekplorasi. Ini boleh kita lihat melalui karya-karya seperti “Aeronautica”, Siri “Maze”, “Geliga Embun”, dan banyak lagi.

Pameran ini tidak bertujuan untuk memberi gambaran yang complicated terhadap pemerhati melalui hasil kaya non-representational, bahkan bukan juga bertujuan untuk membuatkan khalayak juga boleh mencuba menjadi pelukis dengan hasil karya yang di lihat, tetapi pameran ini adalah sebuah bentuk perkongsian seorang pelukis yang memegang gelaran Ambasador. Beliau bukan sahaja berjaya dalam sistem hubungan sesama manusia ketika menjadi diplomat, tetapi hubungan ini juga di munculkan dengan setiap garis, alor sehingga terjadinya bentuk dalam sesebuah karya seni lukis. Semoga dengan kesungguhan, minat dan keyakinan Dato’ Mohd Yusof ini di teruskan demi mewarnai seni lukis Malaysia.

Selamat menikmati hasil karya seni dari seorang Ambassador

Erry Arham Azmi
10 Mac 2014



















FAIZAL SUHIF DAN KITA - TANAH AKU KEMBALI


Penulisan ini telah diterbitkan didalam katalog Pameran Solo Faizal Suhif, Galery G13


Ketika khalayak memasuki ruang ke Galeri G13 satu ketika dahulu, pasti ada yang teringat dengan tanah yang disusun dalam ruang pameran tersebut. Ketika khalayak yang hadir itu datang dari latar bidang yang berlainan, maka pasti bervariasi persepsi yang diberi. Faizal tak pernah lupakan tanah, ah! Ini pasti klise dengan penulisan orang lain yang memberi makna bahawa Faizal seorang yang ingin berbudi pada tanah. Untuk apa tanah asli itu disusun dalam ruang pameran, apa signifikannya atau apa estetiknya tanah pada karya seni moden yang digantung di dinding ruang pameran. Faizal nekad, dia tidak peduli pada persepi orang lain, Nah! ketika ini ego sentrik seorang perupa mula muncul. Sifat keakuan itu pasti bertolak dari falsafah moden yang diasimilasi dalam kehidupannya, ya! saya pasti juga ia wujud dalam diri kita semua.

Sekali lagi Faizal membawa tanah-tanahnya ke dalam ruang pameran untuk kali ini. Katanya “saya mahu lihat semacam satu jalan dan di hujung sudut itu saya buat macam tanda kubur”. Faizal mahu bicara soal apa sebenarnya dengan pameran ini, adakah Faizal mahu bicara soal mati? Ya! yang pasti kita semua akan merasai mati, tidak akan ada yang terkecuali. Hakikatnya secara visual, Faizal sedang membuat batas, batas tanah bertani, Faizal sekali lagi meyakinkan bahawa dirinya berketurunan petani, dan Faizal juga sedang membuat batas kuburan, budaya masyarakat melayu sesetengah tempat yang percaya bahawa dengan batas tersebut mampu memisahkan antara satu kubur dengan kubur yang lain. Ada bentuk-bentuk sayuran yang di casting dan di susun secara bulatan dalam ruang pameran sebagai tanda keberhasilan bertani. Faizal pernah sekali menyatakan kepada saya bahawa pasti juga nanti ada pemerhati yang bijak dalam seni menanggapi bahawa tanah-tanah ini tidak perlu pun untuk di instal dalam ruang pameran. Usah khuwatir Faizal kerana itu adalah tanggapan seorang modenis yang sekadar mahu melihat karya di dinding pameran di jual. Tanah asli di ruang pameran itu tidak bisa dijual dan sekadar menganggu ruang apresiasi karya, tetapi kiranya tanah asli itu berada di ruang jalan besar atau di ruang iklan tanah untuk dijual, itu pasti sangat bernilai. Sedangkan di dalam tanah kubur itu juga akan dinilai nanti. Maka itu, setiap apa sahaja tingkah laku dan pekerjaan yang Faizal usahakan adalah sangat bernilai sekiranya difahami secara tassawuf moden islam dan bukannya dengan falsafah moden barat. Titik.

Lantas apa pula kaitannya tanah dengan karya yang di gantung di dinding pameran. Kata Faizal “semua ini jalinan tampak tanah yang saya salin semula di atas permukaan kanvas. Bagi saya, kita sentiasa berjalan di atas tanah dan ada ketika kita lupa yang kita sentiasa melepasi tanah-tanah yang kita pijak. Ini sebagai sebuah bentuk pemahaman bahawa kita semua harus sentiasa peka pada setiap masa, ketika dan di mana kita berada”. Menuruti kepada permaknaan yang diberikan oleh Faizal itu, maka ia hanya memberi makna di sebalik visual melalui citarasanya. Soalnya mengapa jalinan tampak dan sentuh tanah ini yang menjadi pilihan hati Faizal. Pasti sudah ada yang menulis bahawa Faizal seorang perupa yang menjadikan seni cetak sebagai karya utamanya, maka kesan jalinan ini di ekplorasi oleh Faizal untuk mendapatkan kesan yang unik dan menarik. Atau pun Faizal sebagai anak petani yang sentiasa bermain dengan tanah merasakan bahawa jalinan tampak dan sentuh tanah adalah satu visual yang menjadi subjeknya. Atau pun Faizal seorang yang romantis membawa kisah nostalgianya di kampung ke atas permukaan kanvas. Semuanya ada kaitan dengan Faizal, cumanya saya lebih suka menanggapi bahawa Faizal sedang lagi takut untuk meninggalkan perkara-perkara eksplorasi dan nostalgia itu. Di satu saat ketika Faizal berbicara soal mati dan mengingatkan tentang kematian melalui metafora tanah itu, dan di satu saat Faizal mengingatkan kita tentang pentingnya berbudi pada tanah, maka di saat itu juga kesan oposisi jelas membayangi diri Faizal. Sampai waktu apa akan terjadi, itu yang berbolak balik dalam diri Faizal dalam cubaan untuk menjadi hamba yang baik dalam kehidupan dunia fasa ke-empat yang dimonopoli pemerintahan diktaktor. Soalnya bisakah Faizal dan kita menjadi hamba yang baik?

Karya seni dan tanah di ruang pameran ini adalah sebagai permainan Faizal untuk berbica soal hati, soal keyakinan, soal mencari, soal ketaatan, soal bagaimana Faizal dan kita nanti kembali kepada yang asal. Manusia seni sekadar memberi apresiasi tentang bentuk-bentuk tangible yang Faizal bawakan dalam ruang galeri. Ketika perasmian pameran nanti pasti ada yang sedang memerhatikan karya secara tajam, mungkin ada yang serius dan di selang seli gelak ketawa ketika bicara soal karya, bicara soal jual beli, atau bicara soal lain di luar konteks pameran. Belum pernah saya melihat seorang pemerhati karya menangis ketika mengamati karya lukisan, atau menangis ketika membicarakan soal karya Faizal, dan saya kira itu tidak mungkin berlaku kerana sekali lagi walaupun ada yang bisa mendalami dan memahami apa yang Faizal cuba sampaikan, ego sentrik itu yang akan membatasi dari terkeluarnya tangisan kita nanti. Mustahil untuk menangis di khalayak dalam ruang pameran lukisan. Faizal seorang khalifah sedang lagi berdakwah untuk dirinya dan kita semua. Soal estetik yang kita pelajari dari barat mungkin kita boleh simpan di dalam kocek buat seketika. Soal gangguan kewujudan tanah dalam ruang pameran, mungkin bisa kita amati buat seketika. Mari kita bicara soal hati, ke mana kita selepas ini, yang ada cuma saat ini, semalam sudah pergi, esok belum tentu lagi, ke atas tanah kita berbakti dan ke dalam tanah kita dikebumi. Faizal sudah menjalankan kewajipannya sebagai hamba, kita pula insha Allah.

Untuk diri sendiri terutamanya dan untuk yang lain juga, selamat menikmati karya Faizal Suhif, semoga kita menemui jalan yang lurus. Ayuh ! Sokong seni lukis kita.

19 Februari 2014















Friday, September 20, 2013

APA SALAHNYA KARYA KONSEPTAKJUAL




Apa salahnya dengar karya konseptajual...heheeh... asik konsep jual jer..faham ke apa konseptual..jangan main sebut aje pandai..heehe. Bila teman menyoal takan macam ni jer karya kau, Ha!, macam ni la, kau nak macamana lagi?. Takan tak frame?..perlu ke aku nak frame?. Habis tu kalau tak framing macamana nak jual?. Yang ni karya aku KONSEP TAK JUAL..hahahahaahh

Apa tajuk karya saya ini?. Tajuknya “Yang Mana Kita Ni?”. Apa medium yang digunakan dalam menghasilkan karya ini?. Mediumnya cuma 4R paper foto dan sticker. Teknik karya ini bagaimana pula?. Saya minta kawan saya iaitu Shahril Nawawi menggunakan software adobe photoshop untuk imposed gambara kepala saya ke gambar badan Ai Weiwei. Jadi yang buat adalah Shahril dan yang memberi idea adalah saya. Apa pula kena mengena gambar Aiweiwei dengan karya saya pula?. Sebenarnya gambar ini merupakan karya Aiweiwei yang bertajuk “Dropping a Han Dynasty Urn, 1995”. Karya Aiweiwei itu merupakan tindakbalas dan komentarnya terhadap nilai kebudayaan dan sejarah sosial apabila berlaku perobohan tempat-tempat bersejarah oleh kerajaan China bagi tujuan pembangunan semula bandar. Karya Aiwewei telah meransang pemikiran saya dan mendorong untuk menghasilkan karya saya pula. Apa yang saya buat adalah mengambil semula gambar karya Ai Weiwei ini dan manipulasinya. Apa yang dimanupilasi?. Saya tukarkan gambar kepala Ai Weiwei dalam karya tersebut menjadi gambar kepala saya. Bentuk lain dalam gambar tersebut saya kekalkan. Jadi apa pula ceritanya setelah dimanipulasi gambar karya tersebut?. Saya suka imej representasional ketika saya memegang sebuah pasu, melepaskan sebuah pasu dan pasu yang pecah. Saya menyoal akan pegangan kita terutama dalam perjuangan seni rupa. Apa yang kita pegang selama ini?, apa yang kita lepaskan selama ini? dan apakah yang kita telah pecahkan selama ini?. Adakah ia berkaitan tradisional, adakah ia berkaitan moden, adakah ia post moden atau adakah ia kontemporari?. Jadi saya simbolkan semua persoalan ini dengan membentuk semula secara representational melalui susunan 36 keping gambar bersaiz 4R dalam bentuk pelbagai. Susunan gambar ini pula merupakan sebuah penyataan bahawa kita sentiasa berada dalam keadaan yang tidak tetap. Ada masa kita pegang, ada masa kita lepas, ada masa kita pecahkan, ada masa kita guna, ada masa kita simpan, ada masa kita tangkap, ada masa guna semula, ada masa kita tradisional, ada masa kita moden, ada masa kita post moden, ada masa kita kontemporari., ada masa kita apa?. Visual teks pula sebagai pendokong kepada karya ini dalam bentuk penyataan dan persoalan kepada kita semua. Bagi saya perkara ini sangat penting kerana kitalah yang mencorak sejarah seni rupa Malaysia.














Karya Ai Wei Wei 






Thursday, September 19, 2013

ASSALAMUALAIKUM JORN ! APA CERITA CORENG ?


Sudah lama tak berkunjung ke rumah Jorn di Jalan Tinggi Seksyen 8 Shah Alam, maka aku mengambil kesempatan ruang untuk berkunjung dan bertanya kabar pada Jorn. Mungkin tidak ramai yang tahu siapa Jorn, kerana nama panggilan Jorn itu hanya pada teman-teman rapat yang mengenalinya. Fauzulyusri Sulaiman, itulah nama sebenar kepada Jorn, pasti di kalangan artis, kurator, pengkritik, kolektor dan peminat seni cukup mengenali nama ini. Tujuan saya berkunjung ke rumah Jorn pada 26 Mac 2013 bukan sekadar untuk bertanya khabar tetapi melebihi dari itu untuk mencungkil pameran solo terbaru beliau “CORENG” yang diadakan di Gallery Taksu. Ikuti wanwancara saya (ali- nama panggilan teman-teman semasa menuntut di ITM) bersama Fauzulyusri (Jorn) secara tidak formal di rumahnya.

Ali :                 Assalamualaikum Jorn.
Jorn:               walaikumsalam ali, hang mai dari mana ni?
Ali:                  dari ofis la jorn, hang dah makan ke?
Jorn:               dah, baru settle
Ali:                  haaaa..ingatkan hang tengah makan. Sibuk ke jorn?.. Oooooooo, banyaknya work jorn?
Jorn:              hahaa…aku mana boleh duduk diam ali, hang bukan tak tau
Ali:                 tu la pasal…. Hahh! work yang ini termasuk corenganlah ni?
Jorn:              taklah, tak masuk pun...sorry lah ali, berselerak studio aku ni, dengan sculpturenya pula (rujuk gambar 1)
Ali:                 mana?, yang ni ke?, ni masuk pameran sekali ni?
Jorn:              masuk…, tapi untuk ini jela..tapi aku tak sure nak panggil apa, nak panggil sculpture ke..errr..relief sculpture ke…eh, kau jangan rekod lagi ali (melarang aku merekodkan perbualan).
Ali:                 tak apa jorn, biarlah, kita sembang – sembang je, tak apa, mana boleh formal sangat, kalau formal tak syoklah, kena la borak – borak macam ini baru best..hahahahaha.
Jorn:              kau nak air apa ali?
Ali:                 air kosong je jorn,  air sejuk.
Jorn:              jap, aku buat
(Selang 3 minit kemudian)
Ali:                 macam mana hang boleh terfikir nak buat macam ini jorn ? (merujuk kepada karya sculpture tadi)
Jorn:              ni aku fikir macam ni ali, biar  nampak media lain sikit dalam show ni…err So bila aku fikir – fikir keluar la idea macam ni
Ali:                 apa kelainan jorn, kelainan kali ini, tentang corengan ni?, berbanding play, guris dan lain-lain jorn.
Jorn:              coreng lah ali, dia tak ada “ngan”, coreng aje, hhahaha.
Ali:                 hahahaah…
Jorn:              hang nak tanya apa lagi ali, hang dah tahu banyak dah ni, tak payah tanya aku lah, balik tulis je
Ali:                 eh! aku tak tahu, aku tak tahu jorn..hahaha (sengaja buat tak tahu supaya jorn boleh bercerita lagi)
Jorn:               kau tak tahu apa lagi?,  tulis balik je…tulis la…. kita dah sembang dua kan, macam lah tak pernah datang…hahaha, tapi bolehla kalau hang nak interview guk. macam ni ali…errr..selepas guris…tahun lepas aku tak ada show, so aku buat awal – awal , dia punya stage dahulu, lepas tu aku rasa macam tak menjadi la, dengan komen yang negatif masa itu…jadi aku buat lagi, buat…buat sampai proses aku rasa series ini series yang memang memenatkan aku habis…betul ali !...aku tak rasa penat macam ini sebelum ini, kali ni aku rasa penat habis! Sampai aku demam tiga minggu…tengah – tengah buat work, aku demam tiga minggu, sampai aku terfikir apa nak jadi dengan aku…kali ini aku bagi sepenuhnya dekat painting ni, memang aku dah all out, aku rasa aku buat kali ini…kalau di compare kan dengan yang sebelum – belum ini la…emmm..aku rasa memang yang ini aku all out betul – betul.
Ali:                  tapi kali ini work memang nampak painting betul.
Jorn:               haaaaaa… memang painting ali,betu ali, macam seorang kolektor itu, semalam dia datang dia cakap dia tak nampak aku punya budak – budak kali ini…maksudnya  dalam painting ini. Memang nampak painting la, hang pun cakap benda yang sama…Ooooooo, maksud dia benda ini mula-mula aku tak perasan sangat, bila dah siap, respon sikit – sikit, hang pun cakap benda yang sama… jadi muktamad la tu, painting la tu…haha
Ali:                  macam mana hang boleh dapat perkataan coreng tu jorn?, macam mana hang boleh terfikir coreng pula?
Jorn:               so far aku guna satu perkataan (terma) semua dalam pameran aku sebelum ni, so aku maintain benda itu sahaja. Macam nak pecah kepala cari perkataan itu…aaa…aku buka macam – macam kamus, kena cari, lepas tu check dengan member…Sampai tidur terbayang – bayang apa tema nak bagi…betul ali…. orang tengok series aku sebelum ini, aku memang formalistik, direction aku memang formalistik, dalam siri ground kat situ aku fokus texture, dekat guris pula  line, tapi kali ini dalam kepala aku colour, line, gesture,…itu yang aku pegang benda itu, dari situ aku develop…aku formalistik dulu, kemudian pergi ke content..semua aku dapat masa tengah buat…jadi aku cuba kaitkan sekali, itu yang pecah kepala nak cari title yang mana aku nak benda itu boleh relate sekali.
Ali:                  ok, kalau cakap tentang coreng ..errr…itukan banyak isu berkaitan tentang teknikal kan, coreng benda yang kita buat, kita lakukan atas canvaskan?,  coreng kan?….So, ada perkaitan atau tidak ada perkaitan dengan maksud coreng itu sendiri?,boleh kau jelaskan
Jorn:               ada!, hang ingat aku main – main ke ali?, Aku serius buat work ni.
Ali:                  aku tahu, hang la artist paling serius buat work kat Malaysia ini..hahaha
Jorn:               aku senyum pun sekali sekala je ali…masa buat painting la. Ok, coreng satu…coreng, benda coreng, benda yang tak bersih, benda yang hang bercoreng…dan kalau hang perasan siri ini aku banyak lukiskan muka, maksud muka ni, aku nak muka dia yang bercoreng bukan muka dia yang clean, bersih apa semua…benda yang bercoreng la, itu aku punya key word aku…errr..ok ali, maksudnya bila benda yang aku buat, bila nampak sempurna, itu bukan coreng la…so, aku nak kena kacau dengan colour, benda yang bercoreng, benda yang gesture, benda yang spontan, benda yang scratch, semuanya sebab nak musnahkan dia punya perfect itu…
Ali:                 Oooooo, jadi apa perkaitannya pula dengan muka-muka yang kau coreng tu Jorn?
Jorn:               maksudnya macam ni ali, secara tersiratnya kita ini tak bersih ali... ini tentang kehidupan ali,  maksud dia ada yang terpalit dengan arang, tercoreng dengan benda negatif…semuanya, sebenarnya aku respon dekat dengan aku, daripada kawan – kawan aku, daripada anak – anak aku dan persekitaran aku..aku cuba tengok dan kemudian aku kaitkan dengan keadaan sekarang ini punya isu..scene ke… apa ke, so, benda itulah dia punya cerita dia. Hanim (Nur Hanim, Penulis katalog pameran coreng) datang dan dia tanya aku, bagus soalan dia…dia tanya aku ini cerita content ke, cerita teknikal?, aku terus cakap teknikal la, bukan content, content di belakang, content ini society la, aku punya pengaulan aku,begitulah…respon daripada masa sekarang, dia ada tajuk, nak close dengan politik punya point ,bagi aku boleh, tak salah, memang boleh…mungkin sekarang aku respon dengan sekarang punya scene kan, dengan surat khabar la, berita la…
Ali:                  ok!, contentnya datang sekali ke ketika hang lukis jorn?
Jorn:               yes!, dan memang aku nak macam itu ali, aku bukan nak kena sketch ikan letak sini..sini…sini…, tak aku memang bukan macam itu ali, dan aku tahulah ada setengah artist macam itu, tapi aku pula bukan macam itu, tak apalah…masing – masing punya style la kan?.
Ali:                 ok, jadi apa kepentingan sketch pada painting pula?
Jorn:               momentum ali, memontum…maksudnya aku tak refer mana-mana sketch dah…sketch itu adalah cara aku nak start momentum sahaja.
Ali:                  tapi idea tu berkembang masa sketch tu la ya?
Jorn:               memang aku bukan jenis refer sketch, sebab aku terus buat besar punya…bila aku start buat sketch aku terus buat besar punya … saja aku nak tengok, aku boleh main tak dengan space, aku ikut sahaja…tapi masa itu memang penat la, kadang-kadang tak jadi dua tiga keping, duduk cari, duduk tengok…
Ali:                  ok jorn, aku nak tanya kat hang ni, artist akan cerita berdasarkan pengalaman dia, melihat situasi, macam cerita pasal coreng ini nak kaitkan dengan situasi semasa, tapi apa benefit nya ?..contohnya jangan cerita tentang jual karya ya, kita cerita tentang orang yang menghargai karya seni, apa benefit pada mereka?
Jorn:               hang spesifik kat aku ataupun hang tuju dekat siapa tu?, maksudnya hang spesifik kat painting aku ni?
Ali:                  dekat hang lah jorn..hahaha
Jorn:               ok ali!..aku tak target orang biasa pun, Even yang aku boleh cakap, coreng ini siri dia memang keras sikit, dia punya colour dia, inilah visual dia, memang keras, memang nak compare dengan siri sebelum ini, ini lagi hardcore sikit, aku buat work bukan untuk yang tak faham, takkan hang nak kata aku salah sebab aku buat benda ini? sebab memang macam tu ali, kalau tanya artist lain pun mungkin ada yang fikir tentang target audien dia, tapi aku target orang yang betul – betul faham art, memang ada orang yang tak faham pun ali.. bukan tak faham pun ali, tapi dia orang akan cakap, ooi apa ini buat painting macam ini. Hang kalau pergi mana – mana show sekarang kan, artist – artist buat work sekarang ini painting dia mesti cantik, painting mesti realist, figure, figuratif macam perfect…ini antara respon aku juga melalui coreng ni
Ali:                  kalau coreng ni dari satu painting ke satu painting adakah ada kaitan sama atau terpisah?
Jorn:               dari segi style memang berkaitlah, dari segi content berkait juga, kalau orang tengok tajuk – tajuk siri coreng ni dia pun dalam circle tulah
Ali:                  Jorn, aku tengok imej dia kembali – kembali kepada benda itu jugalah jorn?
Jorn:               betul!, betul, aku tak nafikan…sebab mungkin keadaan aku kat sini, mood aku, aku rasa aku teringin untuk tukar imejnya tapi tak tahu la…aku hanya menunggu, samada aku tukar tempat ataupun aku keluar dari area ni… aku tahu, aku tahu, benda itu memang aku perlu, tapi masa la…kalau hang perasan macam itu… betulah… dia dalam lingkungan itu sahaja….sebab bagi aku benda ini yang paling close dengan aku…
Ali:                  kali ini medium oil paint ye jorn, sepenuhnya ?
Jorn:               yes…sebelum ini ada oil juga, tapi campur – campur …oil puas hati ali, tapi penat ali. Penat, dengan bau satu hal, kena sabar… Oil ni magic juga tau, bagi aku magic…macam satu part tu tak menjadi, aku tengok kacau betul part ni….jadi aku buat benda lain dulu..tapi lepas seminggu…bila dah kering yang kacau tadi pula best, yang kacau – kacau ini pula menarik…bila kering lain pula rupanya…sebab oil ni hidup...proses dia kecut tu kan, benda itu yang mahal… dia punya sifatnya, hang nak kena faham…dan bagi aku benda itulah yang memenatkan aku bila nak siapkan siri ini…kalau work aku ni guna akrilik, mix sikit ke, mungkin masa buat work coreng ni aku tak demam rasanya…hahaha
Ali:                  ni pameran solo hang yang ke berapa Jorn?
Jorn:               ni pameran solo aku yang ke 9, bulan 8 nanti akan ada satu lagi pameran solo aku kat singapore
Ali:                  Jadi dua kali solo la tahun ni Jorn?..hahaha
Jorn:               a’ah, dua kali, orang nak kata apa, kata la..hahahah,…eh air hang ali
Ali:                  ok john, tq, eh aku pun nak kena gerak ni jorn, nak jumpa anuar (khairul Anuar- penolong kurator Galeri Shah Alam) pula, ada sesi lain plak..hahaha..ok jorn..aku gerak dulu..terima kasih ..assalamualaikum..
(sambil berjalan mengiri aku ke kereta)
John:              waalaikumsalam ali…bila senang mai la lagi…malam besok pameran aku kat taksu ali…hang senang mai la…
Ali:                  ok Jorn, insyallah…